75.000 Pelamar Pemetik Teh di India

1905252Pemetik-Teh-di-India780x390Pemerintah sebuah negara bagian di India membatalkan penerimaan pegawai untuk sebuah pekerjaan kasar setelah lowongan itu dibanjiri 75.000 orang pelamar, beberapa dari pelamar bahkan sarjana lulusan universitas.

Direktorat Ekonomi dan Statistik Negara Bagian Chhattisgarh, India sangat terkejut setelah sebuah lowongan pekerjaan “rendahan” yang di antara termasuk memetik daun teh dengan gaji 220 dolar sebulan dibanjiri pelamar.

Kepala Direktorat, Amitahb Panda mengatakan dia memutuskan untuk menunda seleksi pegawai baru setelah menerima 70.000 lamaran lewat internet dan 5.000 lainnya datang langsung. Beberapa di antara mereka adalah para insinyur dan lulusan berbagai fakultas.

“Ini tidak nyata. Kami hanya mentargetkan antara 2.000-3.000 orang pelamar,” kata Panda kepada kantor berita AFP, Selasa (25/8/2015).

Birokrasi India yang rumit, warisan dari masa kolonial Inggris, dipandang sebagai sebuah tempat bekerja yang aman dibandingkan sektor swasta. Berbagai lowongan pekerjaan di pemerintahan, bahkan yang paling rendah sekalipun, sangat diminati warga hingga para pencari kerja rela membayar ribuan rupee untuk memastikan mereka mendapatkan pekerjaan yang diinginkan. “Meskipun seseroang memiliki pendapatan jutaan rupee di sebuah perusahaan swasta, namun di kalangan masyarakat para pegawai pemerintah yang mendapat lebih banyak respek,” ujar Meenai.

Menurut data Bank Dunia, pada 2013, angka pengangguran di India mencapai 3,6 persen dari total populasi negeri itu. Namun, masalah utama India adalah para pekerja yang berpenghasilan sangat rendah. Di India sebanyak 23 persen populasinya hidup dengan uang di bawah 2 dolar AS sehari. @Agus Slamat