Diberi Saran oleh SBY dalam Mengatasi Krisis Perekonomian

SbyWakil Presiden Jusuf Kalla menilai, kondisi perekonomian saat ini tidak bisa disamakan dengan 10 tahun lalu. Sebab, perekonomian dunia mengalami perkembangan sehingga faktor eksternal yang mepengaruhi nilai tukar rupiah pun berbeda. “Ada ukuran tentang daya beli. Ada ukuran tentang nominalnya. Ada ukuran perbedaan antara inflasi Indonesia dengan inflasi Amerika. Selasa (25/8/2015).

Ia menanggapi pernyataan Presiden ke-6 Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono terkait pelemahan ekonomi. Melalui Twitter, SBY mengingatkan agar pemerintah mengambil pengalaman pemerintahan sebelumnya dalam mengatasi krisis ekonomi global 2008.
Menurut SBY, perekonomian nasional jatuh pada krisis 1998, tetapi bisa selamat melewati krisis global 2008. Sementara itu, Kalla menilai nominal rupiah saat ini dengan 10 tahun lalu berbeda. “Kalau 15 tahun lalu, rupiah 16.000, sekarang 14.000 mendekati (15 tahun lalu), ya memang, tetapi itu 15 tahun lalu, beda nilainya,” ucap Kalla.
Wapres juga memahami bahwa pemerintah tidak bisa menganggap enteng pelemahan ekonomi saat ini. Namun, menurut Kalla, pelemahan nilai tukar mata uang terhadap dollar AS tidak hanya terjadi di Indonesia. Bahkan, menurut dia, kondisi perekonomian Indonesia masih lebih baik dibandingkan dengan Malaysia. Daya beli masyarakat Indonesia masih sama dengan Tiongkok.
Sebelumnya, SBY juga sudah menyampaikan perlunya dilakukan manajemen krisis. Ia meminta pemerintah jangan menganggap enteng dan jangan terlambat mengingat pasar dan pelaku ekonomi mulai cemas. @Dudi Mulyadi