Puluhan Napi Lapas Kelas I Tangerang Belajar Jadi DAI

KORANBANTEN.COM- Dalam upaya memberikan Pembinaan Kepribadian serta Kerohanian Bagi Warga Binaan (WBP), Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas I Tangerang bekerjasama dengan Yayasan Dompet Dhuafa menggelar Asesmen calon peserta program pendidikan Kader DAI (PKD).

Bertempat di Lapas Kelas I Tangerang, Kegiatan ini sebagai tindak lanjut dari hasil Audiensi Program pada Selasa, 6 Oktober 2020.

Read More

Hadir juga dalam kegiatan tersebut, para pejabat struktural Lapas Kelas I Tangerang, Serta beberapa tim dari Yayasan Dompet Dhuafa.

Dalam paparannya, Kepala Lapas Kelas I Tangerang Jumadi menyampaikan bahwa asesmen ini bertujuan untuk melakukan seleksi calon peserta, apakah dinilai layak mengikuti Pendidikan Kader Dai selama 5 bulan ke depan.

“Proses Asesmen dilaksanakan oleh Tim Dompet Dhuafa sejumlah 8 orang, jumlah calon peserta 100 orang. Calon peserta yang diterima dan dianggap layak mengikuti Pendidikan Kader Dai sejumlah 50 orang, dan akan disampaikan hasilnya 7 hari setelah proses Asesmen,” ungkap Kalapas.

Lanjutnya, Kalapas Berharap kegiatan ini adalah untuk Program Pembinaan Kepribadian dalam rangka mewujudkan pribadi-pribadi yang baik bagi warga binaan peserta Program Kader DAI tersebut, dan dapat diimplementasikan di Pesantren Lapas maupun di masyarakat kelak ketika mereka sudah bebas.

Sementara itu, Ustad muhajir salah satu tim Dompet Dhuafa menjelaskan bahwa pihaknya bisa membantu dengan program napi menjadi DAI, agar nanti mereka bisa punya kepercayaan diri dan mendapat kesempatan menjadi manusia yang bermanfaat bagi sekitar.(dede).

Related posts